BPS Sulbar Gelar Rakorda Dan Pencanangan Sensus Penduduk 2020

7 views

Mamuju, Potretrakyat.com;- Wakil Gubernur Sulbar, Enny Anggraeni Anwar bersama Sekprov Sulbar, Muhammad Idris menghadiri Rapat Koordinasi Daerah ( Rakorda ) Tingkat Provinsi sekaligus Pencanangan Sensus Penduduk 2020 yang digelar oleh Badan Pusat Statistik Sulbar (BPS) di ruang Auditorium Lantai IV Kantor Gubernur Sulbar. Kamis, (13/2/2020).

” Kebutuhan akan data valid merupakan kunci utama kesuksesan pembangunan, dengan data yang berkualitas, perencanaan pembangunan menjadi lebih tajam dan lebih tepat sasaran, “kata Enny.

Enny menyampaikan, data penduduk merupakan data dasar untuk membuat perencanaan diberbagai bidang. Olehnya itu, sangat penting untuk dapat memiliki data kependudukan yang akurat,serta tidak kalah penting lagi untuk memiliki satu sumber data kependudukan, sehingga dapat lebih kuat dalam merencanakan suatu program maupun kebijakan.

Apresiasi yang besar juga disampaikan Enny ketika Sensus Penduduk 2020 yang dilaksanakan sepuluh tahun sekali memiliki tujuan untuk menghasilkan satu data kependudukan demi Indonesia Maju.

” Tugas pemerintah ialah melayani masyarakat. Sekali lagi saya tekankan bahwa tugas pokok kita adalah melayani masyarakat yang telah memberikan amanah kepada kita, untuk itu dalam memberikan pelayanan yg baik kita harus bekerja dengan ikhlas sehingga pembangunan akan sukses dan diterima serta dirasakan oleh seluruh masyarakat,” pungkasnya.

Kepala Badan Pusat Statistik Sulbar, Win Risal melaporkan, terdapat dua tujuan utama Sensus Penduduk 2020 yaitu, menyediakan data jumlah, komposisi, distribusi, dan karakteristik penduduk Indonesia menurut de facto dan de jure. Selanjutnya, menyediakan parameter demografi serta karakteristik penduduk lainnya untuk keperluan proyeksi penduduk.

” Dengan demikian, data hasil SP2020 tidak hanya bermanfaat untuk membuat perencanaan di masa kini tetapi juga mengantisipasi apa yang akan terjadi di masa depan. Pada hasil Sensus Penduduk sebelumnya, telah dibuat Proyeksi Penduduk Indonesia tahun 2015 – 2045. Dari hasil proyeksi ini, “ bebernya.

Win menambahkan, berdasarkan Undang-Undang Nomor 16 tahun 1997 tentang Statistik dan rekomendasi PBB, setiap negara harus menyelenggarakan Sensus Penduduk minimal 10 tahun sekali. Sensus Penduduk pertama kali dilakukan Indonesia pada tahun 1961 sehingga Sensus Penduduk tahun 2020 merupakan Sensus Penduduk yang ke-7. Pada tahun 2020 ini, ada 54 negara yang akan melakukan Sensus Penduduk.

Pada tahun 2019 telah dikeluarkan Perpres Nomor 39 tentang Satu Data IndoNesia dan Perpres Nomor 62 tentang Strategi Nasional Percepatan Administrasi Kependudukan untuk Pengembangan Statistik Hayati yang disingkat Stranas AKPSH.
Adapun tujuan dari Stranas AKPSH ialah, melaksanakan percepatan Pendaftaran Penduduk, Pencatatan Sipil, dan pengembangan Statistik Hayati yang terus-menerus, universal, dan inklusif.

Selain itu juga bertujuan untuk mewujudkan kepemilikan dokumen kependudukan yang lengkap dan terkini bagi semua Penduduk maupun Warga Negara Indonesia di luar negeri.

” Implementasi pertama dari Stranas AKPSH akan menjadi landasan hukum bagi BPS untuk melaksanakan Sensus Penduduk tahun 2020 secara terintegrasi dengan Kementerian Dalam Negeri. Dengan mengacu pada dua Perpres tersebut, tema yang diusung dalam Sensus Penduduk tahun 2020 ini adalah mencatat Indonesia menuju Satu Data Kependudukan untuk Indonesia Maju,” ucapnya.// Rls. Humasprov. Sulbar// **Judistira.

Posting Terkait