IJS Buktikan Keseriusannya Melaporkan KPU Mateng Ke DKPP-RI

7 views

Jakarta, Potretrakyat.com; – Ikatan Jurnalis Sulawesi Barat (IJS_red;) membuktikan keseriusannya untuk melaporkan KPU Mamuju Tengah, terkait kasus dugaan pelanggaran kode etik dan pidana pemilu yang diduga dilakukan komisioner KPU Mamuju Tengah. 

Sebagai bentuk keseriusan dalam menanggapi permasalahan dugaan pelanggaran Kode Etik dan Pidana Pemilu yang diduga dilakukan oleh Oknum Komisioner Komisi Pemilihan Umum Mamuju Tengah (KPU Mateng_red;) Ketua IJS, Irham Azis secara resmi melaporkan komisioner KPU Mateng ke Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP_red;) di Jakarta dengan membawa serta sejumlah dokumen yang menjadi bukti dalam laporan.

Materi laporan di DKPP RI adalah dugaan pelanggaran kode etik yang dilakukan oleh KPU Mateng secara Terstuktur, Sistematis dan Masif.  Bahkan,  pelanggaran tersebut berpotensi pidana.

“Kami telah memiliki sejumlah bukti terkait dugaan pelanggaran Terstuktur Sistematis dan Masif yang diduga dilakukan komisioner KPU Mateng.  Data tersebut telah kami serahkan ke kantor DKPP” urai irham dalam rilisnya di Jakarta.  Senin, (22/7/2019).

Irham menambahkan,  dugaan pelanggaran yang dilakulan KPU Mateng,  diantaranya tidak menghapus data ganda, namun membuat data tersebut berubah, utamanya melakukan perubahan NIK (Nomor Induk Kependudukan_red;) dan perubahan huruf pada nama yang sama sehingga terbaca sebagai orang yang berbeda.

“Kami juga menemukan dugaan adanya hak suara yang di hilangkan di salah satu TPS. Dan itu perbuatan pidana. Apalagi,  diduga melibatkan komisioner KPU,” ucap Irham.

Lebih lanjut disampaikannya, pelanggaran lain yakni pengangkatan petugas PPS pengganti, tanpa melalui prosedur. Sehingga ditengarai merugikan PPS yang telah mendapat SK pengangkatan,  sebelumnya.

“laporan hari ini di DKPP Jakarta, menjadi bukti, bahwa kami serius menangani kasus ini. Kami akan kawal, agar kasus ini tuntas di tangan DKPP” tegas Irham.

Komisioner KPU Mateng diduga melanggar peraturan DKPP RI nomor 2 tahun 2017, tentang Kode Etik dan Pedoman Perilaku Penyelenggara Pemilu terkait pasal 2, pasal 6, pasal 7, pasal 8, pasal 9, pasal 10, pasal 12, pasal 15 dan pasal 17.

Staf DKPP RI,  Ratna mengaku setelah laporan masuk ke DKPP,  maka akan dilakukan verifikasi. Dua alat bukti yang dibutuhkan telah terpenuhi jumlahnya.

“Saya terima laporan dan dokumenya, namun akan diperiksa lagi.  Tapi,  itu bukan tugas saya,” ucapnya,  sambil menyerahkan bukti tanda terima laporan.

Laporan IJS Sulbar terigistrasi di DKPP RI dengan tanda terima nomor : 01-22/PP.01/VII/2019, tertanggal 22 juli 2019, pukul 10.57 WIB. ///  (RLS /**JUDISTIRA ).

Posting Terkait