Satlantas Polresta Mamuju Kembali Beraksi Tertibkan Knalpot Bogar dan ‘Plat Gantung’

4 views

Mamuju, Potretrakyat.com; -Satlantas Polresta Mamuju kembali beraksi. Kali ini satlantas Polresta Mamuju melakukan penindakkan terhadap kendaraan bermotor dengan modifikasi knalpot bersuara bising (knalpot racing/bogar_red;) serta penertiban terhadap penggunaan plat nomor Palsu (TNKB Palsu/plat gantung_red;).

Kasatlantas Polresta Mamuju AKP. Kemas Aidil Fitri mengatakan, Kegiatan razia dan penindakkan ini selain itu juga melakukan penindakkan terhadap pelanggaran prioritas rawan laka dan macet, pihak kepolisian juga melakukan penyitaan dan menilang kendaraan dan hanya bisa diambil kembali jika pemilik membawa knalpot standar sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Kegiatan ini selain menjadi kewajiban kami dari Satlantas Polresta Mamuju, juga menindak lanjuti keluhan dari masyarakat yang selalu terganggu dan mengalami trauma akibat gempa bumi yang sebelumnya terjadi, apabila mendengarkan suaran kendaraan yang membisingkan tersebut,” sebut Kasatlantas.

Lebih lanjut dijelaskannya, “Untuk penindakkan TNBK atau plat palsu sendiri, untuk mengantisipasi apabila ada kejadian yang melibatkan kendaraan tersebut agar dapat segera di identifikasi, karena menggunakan plat palsu merupakan suatu tindakan yang memalsukan identitas kendaraan asli yang sangat rawan digunakan untuk kegiatan-kegiatan yang melanggar hukum”.

“Kami sampaikan juga kepada para pejabat pemerintahan daerah kabupaten maupun propinsi atau kendaraan dinas, serta masyarakat Mamuju yang memiliki kendaraan bermotor agar tidak menggunakan plat palsu atau gantung tidak sesuai dengan STNK. Untuk Kelas Pejabat daerah tertentu memang sudah diatur terkait penggunaan plat hitam yang teregistrasi oleh Kepolisian dan sudah jelas ditentukan angka dan huruf kode yang diperbolehkan sesuai yang dikeluarkan oleh Kepolisian,” urai AKP. Kemas.

“Setiap kendaraan yang menggunakan plat palsu tentunya akan tetap kami tindak sesuai dengan prosedur dan akan kami sita plat nomor palsunya agar tidak disalah gunakan kembali,” ungkapnya.

Berdasarkan Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Nomor 22 Tahun 2009, menggunakan knalpot tak sesuai standar bisa diganjar dengan Pasal 285 ayat 1.
Bunyi pasal tersebut yakni:
‘Setiap orang yang mengemudikan Sepeda Motor di Jalan yang tidak memenuhi persyaratan teknis dan laik jalan yang meliputi kaca spion, klakson, lampu utama, lampu rem, lampu penunjuk arah, alat pemantul cahaya, alat pengukur kecepatan, knalpot, dan kedalaman alur ban sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (3) juncto Pasal 48 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) bulan atau denda paling banyak Rp250.000,00 (dua ratus lima puluh ribu rupiah)’.

 Ketentuan pidana bagi pelanggar tertera di pasal 280. Berikut ini bunyinya:
Setiap orang yang mengemudikan Kendaraan Bermotor di Jalan yang tidak dipasangi Tanda Nomor Kendaraan Bermotor yang ditetapkan oleh Kepolisian Negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 68 ayat (1) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 2 (dua) bulan atau denda paling banyak Rp500.000,00 (lima ratus ribu rupiah).

banner 468x60) banner 468x60) banner 468x60)

Posting Terkait